Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ahli Bahasa Memprediksi Kata Tak Dikenal Menggunakan Perbandingan Bahasa

Untuk waktu yang lama, ahli bahasa sejarah telah menggunakan metode komparatif untuk merekonstruksi keadaan bahasa sebelumnya yang tidak dibuktikan dalam sumber tertulis. Metode ini terdiri dari perbandingan rinci kata-kata dalam bahasa turunan terkait dan memungkinkan ahli bahasa menyimpulkan pengucapan kuno kata-kata yang tidak pernah direkam dalam bentuk apa pun dengan sangat rinci. Bahwa metode ini juga dapat digunakan untuk menyimpulkan bagaimana sebuah kata yang tidak terdokumentasi dalam bahasa tertentu akan terdengar, asalkan setidaknya beberapa informasi tentang bahasa itu, serta informasi tentang bahasa terkait tersedia, telah dikenal sejak lama, tetapi begitu jauh tidak pernah diuji secara eksplisit.

IMAGESGambar: www.chemwatch.net

Dua peneliti dari SOAS University of London dan Max Planck Institute for the Science of Human History baru-baru ini menerbitkan sebuah makalah di jurnal internasional untuk linguistik sejarah, Diachronica.. Dalam artikel tersebut, mereka mendeskripsikan hasil eksperimen di mana mereka menerapkan metode komparatif tradisional untuk secara eksplisit memprediksi pengucapan kata-kata dalam delapan ragam linguistik Kho-Bwa Barat yang diucapkan di India. Milik rumpun Trans-Himalaya (juga dikenal sebagai rumpun bahasa Sino-Tibet dan Tibet-Burman), keragaman ini belum dideskripsikan secara mendetail dan banyak kata yang belum didokumentasikan dalam kerja lapangan. Para ilmuwan memulai eksperimen mereka dengan kumpulan data etimologis yang ada dari varietas Kho-Bwa Barat yang dikumpulkan selama kerja lapangan di negara bagian Arunachal Pradesh, India antara tahun 2012 dan 2017. Dalam kumpulan data tersebut, penulis mengamati beberapa celah di mana kata tersebut terbentuk untuk konsep tertentu. hilang.

"Saat melakukan kerja lapangan, tidak dapat dipungkiri bahwa Anda melewatkan beberapa kata. Agak menjengkelkan ketika Anda mengamati itu setelahnya, tetapi dalam kasus ini, kami menyadari bahwa ini adalah kesempatan sempurna untuk menguji seberapa baik metode rekonstruksi linguistik benar-benar bekerja. , "kata Tim Bodt, penulis pertama studi tersebut.

Para peneliti menyiapkan alur kerja dengan bantuan komputer untuk memprediksi bentuk kata yang hilang. Metode klasik secara tradisional diterapkan secara manual, tetapi solusi komputasi baru membantu para sarjana untuk meningkatkan efisiensi dan keandalan proses, dan semua hasil kemudian diperiksa dan disempurnakan secara manual. Untuk meningkatkan transparansi dan validitas eksperimen, mereka kemudian mendaftarkan prediksi mereka secara online.

"Pendaftaran sangat penting dalam banyak bidang ilmiah karena memastikan bahwa peneliti mematuhi praktik ilmiah yang baik, tetapi sejauh yang kami tahu itu tidak pernah dilakukan dalam linguistik sejarah," kata Johann-Mattis List, yang melakukan analisis komputasi dari belajar.

"Dengan mendaftarkan prediksi kami secara online, kami memastikan bahwa kami tidak dapat lagi mengubah prediksi kami berdasarkan hasil yang kami peroleh selama proses verifikasi kami selanjutnya," Bodt, menambahkan.

Dengan prediksi di tangan, Bodt kemudian pergi ke India untuk memverifikasi kata-kata yang diprediksi dengan penutur asli bahasa Kho-Bwa Barat. Setelah meminta konsultan bahasa lokal yang berpartisipasi untuk memberikan kata-kata mereka untuk konsep yang diteliti, penulis membandingkan kata-kata yang dibuktikan ini dengan prediksi mereka sebelumnya. Berdasarkan proporsi suara yang diprediksi dengan benar per bentuk kata, prediksi tersebut benar di 76% dari semua kasus, yang luar biasa mengingat terbatasnya jumlah informasi yang digunakan untuk memprediksi bentuk kata. Selain itu, para sarjana mampu mengidentifikasi beberapa alasan mengapa prediksi tertentu tidak cocok dengan bentuk nyata yang dibuktikan dalam bahasa tersebut.

"Semakin banyak yang kita ketahui tentang rumpun bahasa secara umum, semakin baik kita dapat memprediksi bentuk kata yang tidak dikenal. Ini semua mungkin, karena bahasa mengubah sistem suaranya secara teratur," kata List. "Terlepas dari kenyataan bahwa sangat sedikit yang diketahui tentang bahasa Kho-Bwa Barat dan sejarah linguistiknya, kami dapat menunjukkan melalui eksperimen kami bahwa perubahan suara biasa menghasilkan bentuk kata yang dapat diprediksi. Sebagai gantinya, eksperimen kami telah sangat meningkatkan pemahaman kami tentang bahasa Kho-Bwa Barat dan sejarah linguistik mereka. "

Selain memberikan contoh konkret untuk kekuatan metodologi linguistik historis dan nilai eksperimen mereka untuk studi linguistik, penulis mengidentifikasi manfaat tambahan tertentu dari memprediksi kata-kata dalam penelitian linguistik.

"Memprediksi kata-kata meningkatkan transparansi dan efisiensi penelitian kami dan kerja lapangan kami. Hal ini sangat penting mengingat hilangnya bahasa yang cepat dan pendanaan yang terbatas untuk pekerjaan linguistik deskriptif. Selain itu, ini juga memiliki aspek pendidikan karena mendorong penutur untuk merefleksikan linguistik mereka sendiri. warisan, "kata Bodt.

Para peneliti berharap bahwa hasil percobaan terobosan mereka akan mendorong pekerja lapangan linguistik lainnya, ahli bahasa deskriptif, dan ahli bahasa sejarah untuk mengikutinya, dan membuat penggunaan yang lebih eksplisit dan sadar dari keteraturan perubahan suara dan prediksi bentuk kata.

Powered By NagaNews.Net